M Mysura's Diary
In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful

Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhammad.

Alhamdulillah i'm a Muslim :)

Thanks for coming by <3

Mostly picture from my ig (;

Follow: https://twitter.com/ChefSura
http://instagram.com/chefsura
>
utsukushiyuki:

bawahlangit:

- Tanggalkan Kaca Matamu, Budak Tomato. (via bawahlangit)

Sungguh ak tersentuh dgn ayat ini

utsukushiyuki:

bawahlangit:

- Tanggalkan Kaca Matamu, Budak Tomato. (via bawahlangit)

Sungguh ak tersentuh dgn ayat ini

Jaringan-jaringan momen yang membiaskan cinta.

Membesar dalamnya, belajar tentang sebuah kehidupan.

Kalau dulu masa masih anak kecil, bikin apa saja tanpa kenal perit dan masalah.

Tuhan atur satu-satu. indah.

Pelbagai ibrah.
Kita belajar makin mendewasa.

Terima kasih, Tuhan.
untuk segala karunia.

senyum

Terkadang.
Bila scroll down fb.
Ternampak ayat penulisan kita.
Yang di copy paste.

Then melihat pulakk komen mereka.
“Ya, hasil ciptaan ana sendiri”
“Ya, ana punya idea”

Tergelak tiba-tiba.
Apabila sy sendiri yang bersuara.
Konon nya sy ingin mengopy paste ayat mereka.

Tidak mengapa.
Mana yang baik dan memberi manfaat pada setiap pembaca.
Silakan ambil tanpa perlu minta izin.

Cuma yang sy harapkan.
Tidak perlu mengubah setiap penulisan sy ikut suka hati.

Bukan mudah untuk menulis.
Sebab ia perlukan idea dan masa.
Kasian lah pada penulis yang lain.
Walaupun dakwah dan ilmu itu untuk dikongsi.

Tetapi fikirkan juga.
Dan hormat lah juga pada penulisan kami.

Maaf sekiranya terasa. Sekadar luahan. :’)

Ambillah peluang untuk belajar, dari apa yang paling menyakitkan. Boleh jadi, yang paling menyakitkan itulah adalah yang paling banyak mengajar.

Mungkin.

H.A

Barangkali benar. (via cengkih)
islamic-quotes:

Allah is the easiest to please.

islamic-quotes:

Allah is the easiest to please.

When you ask Allah for something, then patiently wait for His reply. He’ll give when the time is right; only that which is Good for you.
(via arwish10)
Ya Allah, forgive me for asking for more when I am not even grateful for the ones I already have :’(

rebunghidup:

Tuhan,

Jagakan hati aku daripada rasa yang sia-sia
Jagakan hati aku daripada rasa yang tak perlu

Betapa dunia menipu
Dan aku si malang yang selalu ditipu

Aku
Memang tak ada apa
Tapi tuhan kata tak apa
Selagi hati sebenarnya masih mahu kembali dan lekat pada Dia.

Rasa celaka?
Lalu baca ayat 32 daripada surah Al-An’am.

Rupanya-rupanya.

وَمَا الحَيوٰةُ الدُّنيا إِلّا لَعِبٌ وَلَهوٌ ۖ وَلَلدّارُ الءاخِرَةُ خَيرٌ لِلَّذينَ يَتَّقونَ ۗ أَفَلا تَعقِلونَ

Malay translation
______________________________

Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?

aku menerima beberapa teguran berkenaan satu baris dalam arjuna beta: “selama tuhanmu ada, takkan engkau tercela”.

ada yang meminta aku menggantikannya. ada yang mahu aku menghilangkan terus wujudnya.

maka ini jawapan aku. harap diterima.

tidaklah atas dasar bongkak yang aku pilih untuk tidak. tidak juga atas dasar degil untuk aku biar dan sekadar lantak. dari dahulu, setiap bait dan baris seluruh tulisan aku— memangnya aku kait dengan makna yang paling jauh membelakang.

andai “selama tuhanmu ada” memberi konotasi sang pencipta kita ada kebarangkalian untuk tidak ada— pastilah saya tergolong dalam golongan yang tidak langsung peduli sifat2 wajib-nya.

allah itu wujud.
allah itu qidam.
allah itu baqa’.

dia ada.
dia terdahulu.
dia kekal.

harapnya di situ jelas.

maka berkemungkinan “selama tuhanmu ada” itu tidak menyelesakan pendengar dan pembaca adalah atas dasar cara didengar dan dibaca. bagaimana mahu ditelan kalau sekali baca sahaja terus dinampak yang literal semata. bukan..?

begini;

"selama tuhanmu ada" dalam puisi itu merujuk kepada "kamu" yakni anak saya. dan selagi mana pada dia yakni anak saya dibubuh tuhan dalam hati— dia adalah manusia kebal yang tak takut tersompek jasad dan ruhnya.

ilham ini datang dari “hasbunallah wani’mal wakeel”.

hujah saya;

berapa ramai di kalangan kita yang melafaz shahadah,
tapi masih goyah diasak masalah?

sehari sekurangnya sembilan kali kita bershahadah dalam
tahiyat. namun pada sekali dalam sebulan yang tuhan duga dengan permasalahan— berapa kali dalam
setiap saat yang kita menangis merana merasakan kita ini begitu lemah dan akan terpecahkan?

seperti semua, aku juga ada masanya terlupa “cukuplah untuk AKU adanya tuhan”.

ayat ini adalah untuk anakanda aku beringat:
tidak ada perlu ketakutan—
selama pada tangkai jantungnya selamanya ada tuhan.

begitu.

puisi tidak pada bahasa.
tapi apa yang tersembunyi.

insyaAllah kalau kita yakin pada benarnya setiap yang dalam agama kita,
segala yang begini—
takkan merubah akidah kita.

malah lebih menggembira—
kerana ia membuka mata.

yang benar,
perempuan yang masih bertatih mencari tuhannya—
semoga jumpa;

fynn jamal.

Sangat dekat saat ini dengan hati. (via cengkih)

Apa guna followers ramai.
Apa guna jadi terkenal.
Di sebabkan hanya penulisan.
Esok kat masyar nanti.
Nabi pun tak kenal kita.
Terkapai-kapai tangai mohon syafaat baginda.

Makanya.
Banyak kan berselawat.

Allahumma Solli Ala Sayyidina Muhammad. (via kakpijah)

AllahuRabbi~